oleh

Hukum Mengambil Sejengkal Tanah Orang Lain Dalam Islam

HIDAYAH — Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa’salam melaknat orang yang mengubah dan memindahkan batas-batas tanah.

Contohnya jika sesesorang memiliki tetangga lalu ia mengambil bagian tanah tetangganya dengan memindahkan batas tanah hingga luas tanahnya menjadi lebih luas, sedangkan luas tanah tetangganya menjadi berkurang.


Perbuatan seperti ini terlaknat. Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa’salam sendiri yang melaknatnya. Seperti yang telah disebutkan dalam sabda beliau :

“Barangsiapa yang merampas sejengkal tanah (milik orang lain) secara zhalim, Maka Allah akan memikulkannya di atas
pundaknya tujuh lapis tanah pada hari akhirat nanti.”

Orang yang mengubah dan memindahkan batas-batas tanah saja mendapat ancaman sekeras itu. Apalagi dengan orang yang mengambil paksa atau merampas semua tanah orang lain?

Ancamannya akan jauh lebih mengerikan. Orang semacam itu akan dilaknat dan dijauhkan dari rahmat Allah Ta’ala.

Terdapat pula orang yang berlaku sewenang-wenang terhadap tanah orang lain ataupun tanah bukan haknya. Mereka berani mengambil dan merampas tanah orang lain dengan cara-cara yang bathil dan mengaku-
ngaku bahwa tanah tersebut adalah miliknya.

Hal tersebut dilakukan dengan berbagai cara. Mereka terkadang mendatangkan saksi-saksi palsu untuk memuluskan dan membenarkan pengakuan mereka. Sehingga akhirnya tanh tersebut jatuh ketangan mereka.

Sesungguhnya mereka akan mendapatkan laknat, pada hari kiamat nanti, mereka akan memikul tanah tersebut diatas pundaknya (sedalam tujuh lapis tanah) dan disaksikan
oleh seluruh hamba Allah Ta’ala.

Sumber : Ar-risalah Amaliyah


Komentar