oleh

Terbukti Lecehkan Islam di Medsos, 13 Warga Perancis Diadili

PERANCIS — Sebanyak 13 orang diadili di Prancis atas kasus dugaan pelecehan agama Islam di media sosial. Salah satunya adalah seorang remaja perempuan bernama Mila memposting kata-kata kasar anti-Islam di media sosial yang berujung pada ancaman pembunuhan dari sejumlah pihak.

Dilansir melalui detikcom, Jum’at (04/05/2021) Mila terpaksa pindah sekolah karena videonya yang sarat sumpah serapah. Video itu juga memicu perdebatan tentang hak untuk menyinggung keyakinan beragama orang lain.


“Al-Qur’an tidak berisi apa-apa selain kebencian, Islam adalah agama yang menyebalkan,” kata remaja itu dalam posting pertama di Instagram pada Januari 2020. Dia berusia 16 tahun saat itu.

Dia memposting video kedua pada bulan November 2020, kali ini di TikTok, setelah pembunuhan jihadis terhadap guru sekolah menengah Samuel Paty, yang telah menunjukkan kepada siswa kartun kontroversial Nabi Muhammad.

Reaksi terhadap video itu sangat cepat.”Kamu pantas digorok lehernya,” salah satu respons terhadap postingannya itu, sementara yang lain memperingatkan, “Aku akan melakukan kamu seperti Samuel Paty,”.

Mila saat ini berada di bawah perlindungan polisi bersama keluarganya di Villefontaine, sebuah kota di luar Lyon di tenggara Prancis.

Presiden Emmanuel Macron datang untuk membelanya, dengan mengatakan bahwa “hukumnya jelas. Kami memiliki hak untuk menghujat, mengkritik, dan membuat karikatur agama,” kata Macron.

Penyelidik akhirnya mengidentifikasi tiga belas orang dari beberapa wilayah Prancis berusia 18 hingga 30 tahun, dan menuduh mereka melakukan pelecehan terhadap Islam secara online, dengan beberapa juga dituduh mengancam kematian atau tindakan kriminal lainnya.

Mila, rambut pirang putihnya dicukur di samping, tidak membuat pernyataan saat dia memasuki ruang sidang Kamis di bawah sorotan kamera pers.

Pengacaranya Richard Malka mengatakan kepada pengadilan bahwa dia “menerima lebih dari 100.000 pesan kebencian dan ancaman pembunuhan yang menjanjikan untuk mengikatnya, dipotong, dipotong-potong, dipenggal, dengan gambar peti mati atau gambar pemenggalannya yang dipalsukan,” kata dia.

“Saya tidak percaya bahwa 13 orang yang semuanya telah melalui sistem pendidikan kita ini tidak tahu bahwa mengkritik agama adalah legal dan tidak ada hubungannya dengan rasisme,” katanya.

Pembelaan Prancis terhadap hak untuk mengejek agama dan tindakan kerasnya terhadap ekstremis agama telah memicu protes di beberapa negara Muslim, di mana Prancis dituduh menstigmatisasi Islam.

Pengacara pembela berpendapat bahwa 13 orang yang diadili secara tidak adil. Dia mengatakan bahwa kliennya memiliki reaksi yang instan di media sosial.

“Klien saya benar-benar kewalahan dengan kecurangan ini,” kata Gerard Chemla, pengacara salah satu terdakwa, sebelum persidangan.

“Dia memiliki reaksi instan yang cukup bodoh, jenis yang terjadi setiap hari di Twitter,” jelasnya.

Para terdakwa menghadapi ancaman dua tahun penjara dan denda 30.000 euro ($ 36.600) untuk pelecehan online.

Dua orang yang sebelumnya dihukum karena ancaman pembunuhan terhadap Mila telah menerima hukuman penjara.

Mila, yang kritiknya terhadap Islam telah membuatnya disayangi kaum kanan dan juga pendukung kebebasan berbicara. Dia akan menerbitkan sebuah buku bulan ini yang menceritakan pengalamannya, berjudul “Saya membayar harga untuk kebebasan Anda,” pungkasnya.


Komentar